Sir Henry Morton Stanley

 Sir Henry Morton Stanley

Paul King

Kehidupan awal Sir Henry Morton Stanley nampaknya adalah campuran kemiskinan, pengembaraan dan pura-pura. Stanley sebenarnya dilahirkan sebagai John Rowlands di bandar Denbigh di Welsh pada tahun 1841. Ibu remajanya Elisabeth Parry mendaftarkan kelahiran "John Rowlands, Bastard", di Gereja St. Hilary.

Lihat juga: Robert Owen, Bapa Sosialisme British

Tidak lama selepas kelahirannya, Elisabeth meninggalkan penjagaan anaknya kepada datuknya, tetapi malangnya dia meninggal dunia hanya beberapa tahun kemudian dan pada usia enam tahun, John Rowlands Jnr. telah dihantar ke rumah kerja di St. Asaph berdekatan. Pada masa ini juga John Rowlands Snr. dikatakan meninggal dunia ketika bekerja di ladang; dia berumur tujuh puluh lima tahun.

Lihat juga: Raja Edward V

Mana-mana ibu bapa yang masih hidup mungkin agak bimbang dengan laporan pada hari itu mengenai Rumah Kerja St. Asaph, di mana menurut satu sumber 1847, lelaki dewasa "mengambil bahagian dalam setiap kemungkinan maksiat”. Nampaknya tidak terganggu dengan kejadian yang tidak menyenangkan itu, John Rowlands Jnr. nampaknya telah menerima pendidikan yang baik di rumah kerja, berkembang menjadi pembaca yang gemar.

Pada usia tujuh belas tahun, John mendaftar sebagai budak kabin di atas kapal pengangkut barang Amerika dan melompat kapal sejurus selepas ia berlabuh di New Orleans. Di sana dia mencipta identiti baru untuk dirinya. Henry Stanley ialah seorang peniaga kapas tempatan yang kaya dan John mengambil namanya dengan mendakwa sebagai anak angkatnya, walaupun tidak mungkin kedua-duanya pernah bertemu.

BaharuPelabuhan Orleans

Di bawah nama baharunya, Stanley menyertai Tentera Gabungan berikutan meletusnya Perang Saudara Amerika pada tahun 1861 dan bertempur di Pertempuran Shiloh. Selepas ditangkap, dia dengan cepat menukar pihak dan mendaftar dalam Tentera Kesatuan. Mungkin lebih suka hidup di laut dia nampaknya telah meninggalkan Tentera Kesatuan dan menyertai Tentera Laut Persekutuan berkhidmat sebagai kerani di atas kapal frigat Minnesota , sebelum dia akhirnya melompat kapal itu juga.

Pada tahun-tahun berikutnya, Stanley melawat Amerika Wild West, bekerja sebagai wartawan bebas, membuat liputan tentang banyak pertempuran dan pertempuran dengan Orang Asli Amerika India. Dia juga pergi ke Turki dan Asia Minor sebagai wartawan akhbar yang melaporkan tentang penyerbuan tentera British Lord Napier ke Abyssinia.

Walaupun Stanley telah menjadi wartawan khas untuk New York Herald beberapa tahun sebelumnya, ia tidak sampai Oktober 1869 bahawa Stanley menerima pesanannya daripada editor akhbar itu, James Gordon Bennett, untuk 'Cari Livingstone'. Tiada apa-apa kedengaran tentang penjelajah mubaligh Scotland yang hebat selama hampir setahun, apabila dia dilaporkan berada di suatu tempat berhampiran Tasik Tanganyika.

Bermula pada pencariannya, Stanley mula-mula singgah di Mesir untuk melaporkan tentang pembukaan Terusan Suez. Mengembara melalui Palestin, Turki dan India dia akhirnya tiba di pantai timur Afrika berhampiran Zanzibar. Pada Mac 1871, dekkeluar dengan kain flanel putih yang mempesonakan dan dipasang di atas kuda jantan tulen Stanley berangkat dalam perjalanan darat sejauh 700 batu. Sekumpulan kecil tentera pengawal dan pembawa naik ke bahagian belakang.

Percubaan yang berkaitan dengan perjalanan Afrika tidak lama kemudian menjadi jelas kerana hanya beberapa hari dalam pengembaraan kuda jantan Stanley mati, hasil daripada tsetse gigitan lalat. Bekalan penting telah hilang apabila pembawa asli meninggalkan ekspedisi dan bagi mereka yang tinggal, pelbagai penyakit eksotik mengambil korban yang berat. Puak-puak pribumi yang berperang menghujani pengunjung yang tidak diundang dengan lembing dan anak panah beracun. Satu set pahlawan yang lapar daging juga mengejar ekspedisi sambil menjerit “niama, niama” (daging, daging), hidangan yang lazat nampaknya apabila direbus dan dihidangkan bersama nasi!

Ekspedisi Stanley mengembara 700 batu dalam 236 hari, sebelum akhirnya menemui David Livingstone yang sedang uzur di pulau Ujiji berhampiran Tasik Tanganyika pada 10 November 1871. Pada kali pertama bertemu dengan heronya Livingstone, Stanley nampaknya cuba menyembunyikan keghairahannya dengan mengucapkan salamnya yang terkenal dan menyendiri: “Doktor Livingstone, saya rasa”.

Bersama Livingstone dan Stanley meneroka hujung utara Tasik Tangayika tetapi Livingstone, yang telah mengembara secara meluas ke seluruh Afrika sejak tahun 1840, kini menderita sakit. -kesan. Livingstone akhirnya meninggal dunia pada tahun 1873 di tepi Tasik Bagweulu. Mayatnya dihantar pulang ke England dan dikebumikandi Westminster Abbey – Stanley adalah salah seorang yang membawa pall-bear.

Stanley memutuskan untuk meneruskan penyelidikan Livingstone tentang sistem sungai Congo dan Nil dan memulakan ekspedisi Afrika keduanya pada tahun 1874. Dia mengembara ke Afrika tengah mengelilingi Victoria Nyanza, membuktikan ia sebagai tasik air tawar kedua terbesar di dunia, dan menemui Sungai Shimeeyu. Selepas belayar menyusuri Sungai Livingstone (Congo), dia sampai ke Lautan Atlantik pada 12 Ogos 1877. Tiga orang teman perjalanan Stanley yang berkulit putih, Frederick Barker, Francis dan Edward Pocock, bersama-sama anjing ekspedisi dari Battersea Dogs' Home, semuanya mati semasa 7,000 mangsa yang melelahkan. -perjalanan jauh batu.

Berikutan ekspedisi inilah Raja Leopold II dari Belgium mengupah Stanley untuk "membuktikan bahawa lembangan Congo cukup kaya untuk membayar balik eksploitasi". Stanley kembali ke kawasan itu dengan menubuhkan stesen perdagangan yang akhirnya akan membawa kepada penubuhan Negara Bebas Congo pada tahun 1885. Eksploitasi Leopold terhadap sumber asli negara itu digelar sebagai “kekejaman getah” oleh masyarakat antarabangsa pada masa itu.

Ia adalah pengembaraan Afrika ketiga dan terakhir Stanley yang hebat pada 1887-89 yang menjadi subjek kontroversi, apabila seorang ahli ekspedisi membeli seorang gadis asli berusia 11 tahun dengan harga daripada beberapa sapu tangan. James Jameson, pewaris empayar wiski Ireland, menghadiahkan gadis itukepada puak kanibal tempatan supaya dia dapat melihat wanita itu dipotong-potong, dimasak dan dimakan, sementara dia merekodkan peristiwa itu dalam buku lakarannya. Stanley berasa muak dan marah apabila dia akhirnya mengetahui apa yang telah berlaku, pada masa itu Jameson telah pun meninggal dunia akibat demam. Dia berkata tentang Jameson bahawa dia mungkin tidak "asalnya jahat", namun Afrika dan kengeriannya telah meruntuhkannya.

Menjelang 1890 Stanley telah menetap di England, walaupun dia menghabiskan masa berbulan-bulan di Amerika Syarikat dan Australia dalam lawatan kuliah. Selepas gelaran kesatrianya pada tahun 1899, Stanley duduk sebagai Ahli Parlimen Kesatuan untuk Lambeth dari 1895 hingga 1900. Dia meninggal dunia di London pada 10 Mei 1904.

Stanley dianggap sebagai penjelajah paling berkesan pada zamannya, dan dialah yang sudah pasti membuka jalan kepada pemerintahan kolonial di seluruh kawasan yang diterokai dan dipetakannya. Penerbitan Stanley termasuk diarinya, How I found Livingstone , dan kisahnya tentang perjalanannya ke sumber Sungai Nil, Through the Dark Continent (1878). In Darkest Africa (1890) ialah kisah ekspedisi Stanley 1887-89.

Paul King

Paul King ialah seorang ahli sejarah yang bersemangat dan penjelajah yang gigih yang telah mendedikasikan hidupnya untuk mendedahkan sejarah yang menawan dan warisan budaya yang kaya di Britain. Dilahirkan dan dibesarkan di kawasan luar bandar Yorkshire yang megah, Paul mengembangkan penghargaan yang mendalam untuk cerita dan rahsia yang terkubur dalam landskap purba dan tanda tempat bersejarah yang menghiasi negara. Dengan ijazah dalam Arkeologi dan Sejarah dari Universiti Oxford yang terkenal, Paul telah menghabiskan masa bertahun-tahun menyelidiki arkib, menggali tapak arkeologi dan memulakan pengembaraan yang mencabar di seluruh Britain.Kecintaan Paul terhadap sejarah dan warisan dapat dirasai dalam gaya penulisannya yang jelas dan menarik. Keupayaannya untuk membawa pembaca kembali ke masa lalu, menyelami mereka dalam permaidani yang menarik di masa lalu Britain, telah memberikannya reputasi yang dihormati sebagai seorang ahli sejarah dan pencerita yang terkenal. Melalui blognya yang menawan, Paul menjemput pembaca untuk menyertainya dalam penerokaan maya khazanah sejarah Britain, berkongsi pandangan yang diselidik dengan baik, anekdot yang menawan dan fakta yang kurang diketahui.Dengan keyakinan yang kukuh bahawa memahami masa lalu adalah kunci untuk membentuk masa depan kita, blog Paul berfungsi sebagai panduan yang komprehensif, menyampaikan pembaca dengan pelbagai topik sejarah: daripada bulatan batu purba yang membingungkan Avebury kepada istana dan istana tersergam indah yang pernah menempatkan Raja dan Permaisuri. Sama ada anda seorang yang berpengalamanpeminat sejarah atau seseorang yang mencari pengenalan kepada warisan Britain yang mempesonakan, blog Paul ialah sumber yang boleh digunakan.Sebagai pengembara yang berpengalaman, blog Paul tidak terhad kepada kelantangan berdebu masa lalu. Dengan minat yang tajam untuk pengembaraan, dia kerap memulakan penerokaan di tapak, mendokumentasikan pengalaman dan penemuannya melalui gambar-gambar yang menakjubkan dan naratif yang menarik. Dari tanah tinggi Scotland yang berceranggah ke perkampungan Cotswolds yang indah, Paul membawa pembaca bersama-sama dalam ekspedisinya, mencungkil permata tersembunyi dan berkongsi pertemuan peribadi dengan tradisi dan adat tempatan.Dedikasi Paul untuk mempromosikan dan memelihara warisan Britain melangkaui blognya juga. Beliau secara aktif mengambil bahagian dalam inisiatif pemuliharaan, membantu memulihkan tapak bersejarah dan mendidik masyarakat tempatan tentang kepentingan memelihara warisan budaya mereka. Melalui kerjanya, Paul berusaha bukan sahaja untuk mendidik dan menghiburkan tetapi juga untuk memberi inspirasi kepada penghargaan yang lebih besar untuk permaidani warisan yang kaya yang wujud di sekeliling kita.Sertai Paul dalam perjalanannya yang menawan sepanjang masa sambil membimbing anda untuk membuka rahsia masa lalu Britain dan menemui kisah-kisah yang membentuk sebuah negara.