Anonim Peter Puget

 Anonim Peter Puget

Paul King

Saat itu tahun 2015 dan kunjungan pertama saya ke Seattle - pusat kopi Amerika Serikat. Saat mencari tempat untuk duduk dan menikmati kopi yang akan saya bawa pulang, saya menemukan sebuah taman kecil dan sempit yang berada di antara pusat kota dan tepi laut. Sambil bertengger di salah satu dari sekian banyak batang kayu yang terdampar di tepi pantai, saya menatap ke arah Puget Sound, muara luas yang tidak hanya mendominasi Seattle, tetapi juga seluruh wilayah ini. Siapa dan apakah Puget itu, saya bertanya-tanya?Namanya Peter Puget, dan meskipun keturunan Huguenot Prancis, dia sangat mirip dengan orang Inggris. Tetapi saya lebih senang mengetahui bahwa dia menghabiskan tahun-tahun terakhirnya di Bath, kota kelahiran saya. Tahun ini menandai peringatan dua abad kematiannya.

Puget lahir di London pada tahun 1765 dan bergabung dengan Angkatan Laut Kerajaan pada usia 12. Dalam kariernya yang cemerlang, perwira yang tidak kenal lelah dan berbakat ini menghabiskan sebagian besar dari empat puluh tahun berikutnya di laut atau di luar negeri, menghindari waktu yang lama di rumah dengan setengah gaji yang membayangi karier banyak perwira angkatan laut.

Keabadian geografisnya merupakan hasil dari penjelajahannya mengelilingi dunia bersama Kapten George Vancouver dengan kapal HMS Discovery dan kapal tongkang bersenjata, HMS Chatham. Berlayar dari Falmouth pada tanggal 1 April 1791, sebagian besar pelayaran selama empat setengah tahun ini dihabiskan untuk mensurvei garis pantai di Pasifik Barat Laut. Memetakan wilayah yang begitu luas memberi Vancouver banyak kesempatanuntuk menggunakan salah satu fasilitas dari posisinya, yaitu penamaan tempat dan fitur, dan para perwira junior, teman, dan orang-orang yang berpengaruh mendapatkan keuntungan.

Pada saat itu, diperkirakan bahwa Admiralty Inlet di ujung utara Puget Sound mungkin mengarah ke Northwest Passage yang legendaris. Jadi, pada bulan Mei 1792, Vancouver membuang sauh di Seattle yang sekarang ini untuk menyelidiki, mengirimkan Letnan Puget yang bertanggung jawab atas dua kapal kecil untuk melakukan survei di selatan. Puget mungkin tidak menemukan Northwest Passage, tetapi berkat kaptennya, perairan yang sangat luas iniair, ditambah Pulau Puget di Sungai Columbia dan Tanjung Puget di Alaska, mengabadikan namanya.

Dipromosikan menjadi kapten pada tahun 1797, ia adalah kapten pertama HMS Temeraire - beberapa tahun kemudian menjadi "Temeraire yang Bertempur" yang terkenal dengan nama J. M. W. Turner. Ia kemudian memimpin tiga kapal lain di jajaran kapal tersebut dan memainkan peran yang menentukan dalam Pertempuran Kopenhagen Kedua pada tahun 1807.

Pada tahun 1809, Puget diangkat sebagai Komisaris Angkatan Laut. Posisi senior namun administratif ini mengakhiri kariernya di laut. Namun demikian, dalam peran barunya ini, ia menjadi pemain kunci dalam merencanakan Ekspedisi Walcheren yang gagal ke Belanda pada tahun yang sama. Ditugaskan sebagai Komisioner Angkatan Laut ke India pada tahun 1810, di mana ia ditempatkan di Madras (sekarang Chennai), ia mengembangkan reputasi dalam memerangiDia juga merencanakan dan mengawasi pembangunan pangkalan angkatan laut pertama di tempat yang sekarang disebut Sri Lanka.

Rumah keluarga Puget di 21 Grosvenor Place, Bath

Pada tahun 1817, karena kesehatannya terganggu, Komisaris Puget dan istrinya Hannah pensiun ke Bath, di mana mereka tinggal dalam ketidakjelasan di 21 Grosvenor Place. Diangkat menjadi Companion of the Order of the Bath (CB) pada tahun 1819 dan dipromosikan menjadi pangkat bendera pada pergantian Buggin pada tahun 1821, pada saat kematiannya di tahun berikutnya, Bath Chronicle hanya menyisakan kurang dari satu inci:

Lihat juga: Klan Dataran Tinggi

Meninggal pada hari Kamis, di rumahnya di Grosvenor-place

Setelah mengalami sakit yang panjang dan menyakitkan, Laksamana Muda Puget C.B.

Perwira yang meratap ini telah berlayar keliling dunia dengan

Almarhum Kapten Vancouver, telah memimpin berbagai pasukan perang, dan

bertahun-tahun menjadi komisaris di Madras, yang iklimnya

tempat tersebut sangat berkontribusi terhadap kerusakan kesehatannya.

Salah satu contoh yang paling terlihat adalah plakat perunggu yang ditempelkan di banyak rumah untuk memberi tahu orang-orang yang lewat tentang mantan penghuni yang terkenal - atau setidaknya dalam satu kasus pengunjung yang hanya sekilas. Suatu malam di tahun 1840, Charles Dickens menerima undangan makan malam di rumah penyair Walter Savage Landor di 35 St.cerutu ke kamarnya di York House Hotel di George Street. Berkat penampilan yang terisolasi di meja makan Landor ini, rumah tersebut menampilkan plakat untuk kedua sastrawan tersebut, dengan plakat Dickens yang sedikit meregangkan definisi frasa "Di sinilah tempat tinggal".

Namun tidak mengherankan, terlepas dari pencapaian Puget, 21 Grosvenor Place tidak memiliki plakat. Berbeda dengan posisinya di Pasifik Barat Laut, Peter Puget hampir tidak dikenal di tanah airnya. Tidak ada foto dirinya yang masih ada.

Upaya para sejarawan Seattle pada awal abad ke-20 untuk menemukan tempat peristirahatan terakhir Puget tidak berhasil. Kesalahan mereka, salah satunya, adalah dengan mengasumsikan bahwa dia berbaring dalam peristirahatan yang megah di Biara Bath atau gereja-gereja megah lainnya di kota itu.

Maju cepat ke tahun 1962, dan Horace W. McCurdy, seorang pembuat kapal yang kaya raya dan mantan presiden Seattle Historical Society, menemukan ide sederhana dengan memasang iklan kecil di The Times yang meminta informasi tentang di mana Puget berada. Yang sangat mengejutkan, ia berhasil. McCurdy menerima surat dari Ny. Kitty Champion dari Woolley, sebuah desa kecil di dekat Bath, yang mengonfirmasikan, "Kami memiliki Laksamana Muda Pugetdimakamkan di halaman gereja kami", dan menggambarkan makam tersebut sebagai "yang paling kumuh di halaman gereja".

Makam Peter dan Hannah Puget di All Saints Church, Woolley

Bagaimana Peter dan Hannah Puget bisa beristirahat di All Saints Church, Woolley masih menjadi misteri. Monumen mereka, yang dapat ditemukan di sebelah dinding utara, di bawah pohon yew, sudah usang hingga tidak ada jejak yang tersisa dari prasasti aslinya. Namun, tidak seperti 21 Grosvenor Place, makam ini memiliki sebuah plakat perunggu yang dibuat oleh Seattle Historical Society. Pada suatu hari di musim semi yang dingin dan kelabu di tahun 1965, lebih dari satuSeratus orang memadati halaman gereja Woolley untuk menyaksikan peresmian plakat oleh Uskup Bath and Wells. Turut hadir pula perwakilan dari Angkatan Laut Inggris dan Angkatan Laut Amerika Serikat. Saya rasa Peter Puget memandang dengan penuh persetujuan.

Plakat perunggu yang ditempatkan pada tahun 1965 oleh Seattle Historical Society

Lihat juga: April yang bersejarah

Namun, mungkin, esensi kehidupan Puget yang tak kenal lelah lebih baik ditangkap oleh nisan aslinya, yang, untungnya, direkam sebelum rusak oleh waktu dan cuaca:

Selamat tinggal, suami saya yang paling baik, teman ayah saya, Adieu.

Kerja keras, rasa sakit, dan masalah Anda sudah tidak ada lagi.

Badai sekarang mungkin melolong tanpa terdengar oleh Anda

sementara lautan menghantam dengan sia-sia pantai berbatu.

Karena kesedihan dan rasa sakit dan kesedihan masih mengganggu

para pengikut yang mengembara dari kedalaman yang tak terbatas

Ah! Lebih bahagia engkau sekarang pergi ke istirahat tanpa akhir

daripada mereka yang masih bertahan untuk berbuat salah dan menangis.

Richard Lowes adalah sejarawan amatir asal Bath yang menaruh minat besar pada kehidupan orang-orang hebat yang luput dari perhatian sejarah

Paul King

Paul King adalah seorang sejarawan yang bersemangat dan penjelajah yang rajin yang telah mendedikasikan hidupnya untuk mengungkap sejarah menawan dan warisan budaya Inggris yang kaya. Lahir dan dibesarkan di pedesaan Yorkshire yang megah, Paul sangat mengapresiasi cerita dan rahasia yang terkubur di dalam lanskap kuno dan landmark bersejarah yang tersebar di negara ini. Dengan gelar dalam Arkeologi dan Sejarah dari Universitas Oxford yang terkenal, Paul telah menghabiskan waktu bertahun-tahun menggali arsip, menggali situs arkeologi, dan memulai perjalanan petualangan melintasi Inggris.Kecintaan Paul pada sejarah dan warisan terlihat jelas dalam gaya penulisannya yang hidup dan memikat. Kemampuannya untuk membawa pembaca kembali ke masa lalu, membenamkan mereka dalam permadani menarik masa lalu Inggris, membuatnya mendapatkan reputasi yang dihormati sebagai sejarawan dan pendongeng terkemuka. Melalui blognya yang menawan, Paul mengajak para pembaca untuk bergabung dengannya dalam eksplorasi virtual harta sejarah Inggris, berbagi wawasan yang diteliti dengan baik, anekdot yang menawan, dan fakta yang kurang diketahui.Dengan keyakinan kuat bahwa memahami masa lalu adalah kunci untuk membentuk masa depan kita, blog Paul berfungsi sebagai panduan komprehensif, menyajikan kepada pembaca berbagai topik sejarah: mulai dari lingkaran batu kuno Avebury yang penuh teka-teki hingga kastil dan istana megah yang pernah ada. Raja dan Ratu. Apakah Anda berpengalamanpenggemar sejarah atau seseorang yang mencari pengenalan tentang warisan Inggris yang memikat, blog Paul adalah sumber informasi.Sebagai seorang musafir berpengalaman, blog Paul tidak terbatas pada volume berdebu di masa lalu. Dengan minat yang tinggi terhadap petualangan, dia sering memulai penjelajahan di tempat, mendokumentasikan pengalaman dan penemuannya melalui foto-foto yang menakjubkan dan narasi yang memikat. Dari dataran tinggi terjal Skotlandia hingga desa Cotswolds yang indah, Paul mengajak pembaca dalam ekspedisinya, menggali permata tersembunyi, dan berbagi pertemuan pribadi dengan tradisi dan adat istiadat setempat.Dedikasi Paul untuk mempromosikan dan melestarikan warisan Inggris juga melampaui blognya. Dia aktif berpartisipasi dalam inisiatif konservasi, membantu memulihkan situs bersejarah dan mendidik masyarakat lokal tentang pentingnya melestarikan warisan budaya mereka. Melalui karyanya, Paul berusaha tidak hanya untuk mendidik dan menghibur tetapi juga untuk menginspirasi apresiasi yang lebih besar untuk permadani kaya warisan yang ada di sekitar kita.Bergabunglah dengan Paul dalam perjalanannya yang menawan sepanjang waktu saat dia memandu Anda untuk membuka rahasia masa lalu Inggris dan menemukan kisah-kisah yang membentuk suatu bangsa.